Rujukan #1 Semua Peminat Emas di Indonesia

sebuah buku yang membongkar ...

RAHASIA TENTANG UANG SEJATI YANG TIDAK PERNAH DIAJARKAN DI BANGKU SEKOLAH FORMAL

Tahukah Anda?

1dolar

Dolar AS

telah kehilangan daya beli lebih dari 97,5% sejak tahun 1971;

2euro2

Euro Uni Eropa

sudah merosot tak kurang dari 77% sejak diperkenalkan 2001; dan

3rp

Rupiah Indonesia

tak ketinggalan, telah anjlok nilainya melebihi 99,99% sejak tahun 1946.

Bahkan tanpa Ada Pengecualian

SEMUA MATA UANG FIAT yang biasa kita lihat berwujud KERTAS—atau kini mulai bermetamorfosis menjadi sekedar byte elektronik—telah mengalami PENURUNAN DAYA BELI yang sangat signifikan.

Maksudnya? Begini... 

Cara mudah melihatnya adalah dengan mengukur KEMAMPUAN setiap mata uang fiat MEMBELI suatu BENDA RIIL dari waktu ke waktu.

Cerita dikit ya…

Ketika saya masih SD, dengan Rp.150 (seratus lima puluh rupiah) saya sudah bisa membeli sebungkus nasi uduk.

Kini, 30 tahun kemudian, jumlah rupiah yang sama—jangankan untuk dibelikan nasi uduk—wujudnya saja hampir tidak ada lagi (Rp.100 kertas berwarna merah dan koin Rp.50 burung cendrawasih). Kalau pun jenis duitnya masih ada, DAYA BELINYA pasti sudah TURUN... atau bahkan TAK LAGI BERNILAI SAMA SEKALI.

Betul, apa betul?

Sebagai informasi:
  • Pada saat tulisan ini diketik, menurut pengamatan kami, sepiring nasi uduk PALING MURAH dijual seharga Rp.5.000.*
  • *Tentunya dengan kualitas dan kuantitas yang sama dengan nasi uduk Rp.150 zaman dulu, seperti saat saya masih SD tadi. 

Perhatikan ilustrasi di atas!

Para ekonom menyebut ini sebagai fenomena INFLASI, yang artinya KENAIKAN HARGA (semata), tanpa penjelasan yang memadai.

Padahal sebenarnya… yang terjadi justru PENURUNAN DAYA BELI sesuatu yang selama ini kita sebut sebagai mata uang fiat.

Dengan kata lain, penyebab harga tampak naik adalah DEPRESIASI NILAI MATA UANG itu sendiri, dan belum tentu karena harga barang yang benar-benar naik.

Informasi seperti ini jarang sekali kita perhatikan, atau bahkan fenomena menurunnya nilai mata uang fiat seolah menjadi sesuatu yang lumrah terjadi.

“Ah masa bodoh. I don’t care,” begitu kata kebanyakan orang.

Padahal, suka tidak suka, kenyataan ini PASTI mempengaruhi KUALITAS (baca: kesejahteraan) HIDUP ANDA dan penduduk dunia pada umumnya.

Lebih parahnya lagi… jarang sekali atau bahkan TIDAK PERNAH ada orang secara sengaja memberitahu Anda tentang kebobrokan “uang” kertas (dan mata uang fiat secara umum).

Sementara itu… EMAS (dan pasangannya: PERAK) yang dulu pernah menjadi UANG sekaligus MATA UANG, ternyata memiliki NILAI YANG STABIL atau cenderung mendekati stabil, jika diukur dengan BENDA RIIL—bukan diukur pakai mata uang fiat yang nilainya pasti turun dari waktu ke waktu tadi. 

Bahkan konon daya beli kedua LOGAM MULIA ini justru mengalami trend KENAIKAN dari tahun ke tahun, alias mengalami APRESIASI NILAI (kebalikan dari “depresiasi”).

fakta berikut tidak terbantahkan!

1 Dinar (koin Emas)

Sejak 1.400 tahun lalu dapat dibelikan 1-2 EKOR KAMBING. (Lihat HR Bukhari No. 3370)

1 Dirham (koin perak)

Bisa dibelanjakan 1 EKOR AYAM pada zaman Khalifah Umar bin Khattab. (Fikih Ekonomi Umar bin Al-Khathab)

TERNYATA!!! Hingga hari ini daya beli keduanya TETAP SAMA, alias STABIL.

1 Dinar (koin Emas)

Sekarang bernilai Rp.3.600.000—TETAP BISA dibelikan 1-2 EKOR KAMBING*

*Harga seekor kambing di Indonesia tahun 2022 berkisar Rp.1,4 juta – Rp.3,5 juta, tergantung jenis kambing, ukuran dan lokasi penjualan

1 Dirham (koin perak)

Saat ini setara dengan Rp.91.000—MASIH MAMPU dibelanjakan 1 EKOR AYAM*

*Harga ayam ras rata-rata Rp.35.000/ ekor, sedangkan ayam kampung sekitar Rp.65.000/ ekor (Sumber: BPS, Survei Harga Perdesaan)

Ajaib, bukan?

Bahkan beberapa ketetapan dalam syariat Islam ditakar dengan Dinar (emas) dan Dirham (perak)

Misalnya nishab ZAKAT MAL, yaitu 20 Dinarsetara 85 gram emas murni, atau 200 Dirhamsetara 595 gram perak (Lihat HR. Abu Daud Nomor 1573). 

Sampai sekarang ketentuan tersebut TIDAK BERUBAHdan tak akan diubah sampai kiamat nanti. 

  • Bayangkan jika nishab (batas minimal kekayaan yang wajib dizakati) ditetapkan dalam mata uang fiat yang nilainya terus merosot? 
  • Sebagai contoh, pada tahun 1977 seseorang yang memiliki Rp.1.000.000 setara dengan 476 gram EMAS 24 karat(harga emas saat itu Rp.2.100 /gram)—sudah dianggap cukup kaya dan wajib dikenai zakat. Jika dikonversi dengan nilai rupiah hari ini, nilainya sama dengan Rp. 476.000.000.
  • Sedangkan seseorang yang cuma punya harta Rp.1.000.000 saat ini, hanya mampu membeli 1 gram emas, dan tentunya tidak wajib dizakati—malah berhak menerima santunan zakat.

Sayangnya… pengetahuan penting seperti ini TIDAK PERNAH DIAJARKAN secara serius dalam kurikulum pendidikan formal sekolah kita.

Kabar Gembiranya!!!

Semua informasi & rahasia ini sekarang bisa Anda dapatkan di dalam buku:

KERTAS ATAU EMAS? Rahasia tentang Uang Sejati yang Tidak Pernah Diajarkan di Bangku Sekolah Formal

Pesan sekarang

Penawaran ini berakhir dalam:

Jam
Menit
Detik

Rp229.000

Special Promo Awal Tahun Jadi Hanya

Rp153.000

BURUAN! STOK BUKU INI PER 28 Januari 2023 SISA SEDIKIT

Setelah membaca buku KERTAS ATAU EMAS?,

Begini kata mereka ...

← Geser ke kiri / kanan →

satu-satunya buku paling komplit yang membahas emas sebagai uang sejati yang pernah ditulis di Indonesia.

Buku KERTAS ATAU EMAS? tidak hanya membahas emas sebagai instrumen investasi, namun juga menjelaskan sejarah uang dari zaman barter, pra-uang, zaman bimetal (emas dan perak), mata uang kertas, hingga mata uang elektronik di zaman modern. Selain itu, penulis juga menguraikan berbagai kelebihan emas dan perak, baik secara nilai intrinsik, historis, maupun dari tinjauan syariat Islam. Sekaligus membongkar kebobrokan sistem keuangan modern yang berbasis mata uang fiat.

Testimonial pembaca

"Yang pasti bukunya komprehensif banget. Jelas penulis memiliki wawasan yang sangat luas dan dalam. Layak banget jadi rujukan untuk mempelajari lebih dalam mengenai emas."
Coach Faisal Ramli
Direktur Finance EOA Club
“Idenya unik, menarik, dan membuka wawasan dan pikiran pembaca tentang uang, sejarahnya, dan cara penggunaannya. Keren deh, top.”
Rina Maruti
Penulis Buku & Content Writer
“Dari buku Kertas atau Emas? saya jadi paham perbedaan uang vs. mata uang. Uang (sejati) adalah benda yang bisa menjadi alat tukar, alat takar, dan alat simpan sekaligus. Lalu apakah 'uang' yang saat ini ada di dompet atau rekening Anda adalah uang sejati?"
Faruq Candra
Certified Consultant of EOA Gold

Tentang penulis

Rengky Yasepta lahir di Bandar Agung, Bengkulu Selatan, 3 September 1988. Setelah menamatkan kuliah di Universitas Sriwijaya jurusan Teknik Pertambangan tahun 2011, suami dari Diah Selviani ini pernah bekerja di dua perusahaan tambang batubara di Kalimantan dan Bengkulu. 

Perkenalannya dengan emas dan perak dimulai sejak ayah dua anak ini mengikuti sebuah komunitas bisnis (sekitar 2009) yang ketika itu sering membahas tentang investasi emas.

Namun rasa keingin-tahuannya yang begitu besar, mempertemukannya dengan seorang guru bernama Ustadz Zaim Saidi—biasa disapa “Amir Zaim Saidi”—yang merupakan murid dari Syaikh Umar Ibrahim Vadillo (sang pelopor pencetakan kembali Dinar dan Dirham sejak tahun 1992 di Spanyol). 

Penulis sering diundang baik oleh kampus (secara offline) maupun oleh komunitas-komunitas secara online / offline, untuk berbagi seputar topik emas dan tema motivasi-bisnis.

FAQ

Tanya-jawab seputar buku KERTAS ATAU EMAS?

Judul : Kertas atau Emas? >> ISBN : 978-623-7207-59-7 >> Jenis Cover : Softcover laminasy glossy >> Tebal Buku: 355 halaman >> Dimensi : 15 x 23 cm >> Kertas : Premium bookpaper 57,5 gr >> Berat : 425 gram

Buku KERTAS ATAU EMAS? ditulis oleh Rengky Yasepta, founder komunitas MELEK DINAR DIRHAM INDONESIA (grup Facebook 60.000+ anggota), yang merupakan wadah pengenalan (edukasi, saling berbagi informasi) Dinar emas, Dirham perak, dan Fulus tembaga, untuk tujuan muamalah sesuai tuntunan syariat Islam. 

Bab 1 Uangkah “Uang” Kita?
Bab 2 Dari Uang ke Mata Uang
Bab 3 Kezaliman “Uang” Kertas
Bab 4 2 in 1
Bab 5 Episode-Episode Terpahit “Uang” Kertas
Bab 6 Siapakah Penguasa Sebenarnya?
Bab 7 Ahmed Soekarno dan Orang-Orang yang “Melampaui Batas”
Bab 8 Melek Finansial Secara Kaffah
Bab 9 Kembalikan Muamalat!
Bab 10 Apa yang Bisa Saya Lakukan?

Berikut 5 alasan mengapa Anda harus membaca buku KERTAS ATAU EMAS?:

1. Nilai Mata Uang Terus Berkurang (Ter-Depresiasi)

Kita semua, termasuk saya dan Anda, PASTI—dan masih terpaksa—menggunakan mata uang fiat (rupiah, dolar, ringgit, rubel, dan lain-lain) yang nilai dan daya belinya terus berkurang dari waktu ke waktu. Para ekonom menyebutnya dengan istilah inflasi, yang pada kenyataannya lebih bermakna merosotnya daya beli mata uang dari waktu ke waktu karena memang nilainya bukan berasal dari benda intrinsiknya. Materi ini bahkan dikemukakan di bagian pengantar buku KERTAS ATAU EMAS?.

2. Kita Dibayangi Krisis Moneter

Para ekonom memang tidak bisa dengan pasti memprediksi kapan krisis moneter akan melanda suatu negara yang menyebabkan kemerosotan parah daya beli mata uang negara tersebut. Namun yang jelas, saat krisis terjadi (seperti pada Zimbabwe atau Venezuela beberapa waktu lalu), tiga butir telur bisa dijual seharga 100 miliar dolar Zimbabwe atau segulung tisu harus ditebus dengan 2,6 juta bolivar Venezuela. Wow! 

Kemungkinan terjadinya krisis finansial dalam waktu dekat semakin diperparah dengan meletusnya Perang Rusia vs Ukraina. Pembahasan ini diuraikan dalam Bab “Episode-Episode Terpahit Uang Kertas”.

3.  Mata Uang Fiat Dikendalikan Para Bankir Internasional

Mata uang fiat (yang kita kenal berbentuk kertas maupun elektronik) saat ini dikendalikan oleh para bankir dan segelintir elit finansial dunia. Dalam satu Bab khusus buku KERTAS ATAU EMAS? dibahas siapa penguasa sebenarnya dunia ini (tentunya bukanlah presiden atau perdana menteri). Sehingga sewaktu-waktu mereka bisa mengotak-atik nilai dan daya beli mata uang suatu negara, baik disengaja ataupun tidak. Seperti dulu krisis moneter yang melanda Asia, khususnya Indonesia pada tahun 1998. Di atas sudah disebutkan bahwa nilai yang tertera pada mata uang kertas bukanlah nilai intrinsiknya, melainkan nilai “fiat” (persetujuan semata) yang dipaksakan melalui Undang-Undang.

4. Agar Melek Emas Sebagai Pelindung Aset

Kebalikan dari mata uang fiat (kertas, koin logam biasa, maupun elektronik), diakui atau tidak, emas dan perak adalah uang sejati. Kedua logam mulia ini tidak bisa dipisahkan dari sejarah mata uang dunia. Bagi umat Islam, uang yang disebutkan di dalam al-Qur’an dan Hadits adalah benda-benda riil yang bernilai secara intrinsik, seperti emas, perak, gandum, jelai, kurma, dan garam. Lihat Bab “2 in 1” (membahas riba dalam mata uang fiat) buku KERTAS ATAU EMAS?

Tidak pernah ada dalam sejarah kejayaan Islam penggunaan kertas sebagai alat tukar resmi. Jika pun terjadi pada masa Zaid bin Tsabit r.a. (sahabat Nabi), si sahabat segera meminta utusan Khalifah untuk merazianya di pasar dan mengembalikan kertas tersebut kepada pemiliknya agar ditukar langsung dengan koin emas dan perak.

5. Emas Kebal Inflasi

Emas dan perak telah mampu mempertahankan nilai dan daya belinya selama ribuan tahun. Hal ini dibuktikan dengan catatan hadits maupun riwayat terpercaya lainnya pada zaman dahulu. Misalnya dalam sebuah hadits, secara ringkas tersirat bahwa dengan 1 Dinar (koin emas kira-kira seberat 4,25 gram) bisa dibelikan 1-2 ekor kambing. Ajaibnya, dengan jumlah emas yang sama, hingga kini tetap tidak berubah daya belinya (sekeping Dinar emas tetap saja senilai 1-2 ekor kambing).

Buku KERTAS ATAU EMAS? secara runut membahas dua sisi yang berbeda, yaitu MATA UANG FIAT yang kita kenal hari ini (berbentuk kertas, koin logam murahan, dan elektronik) versus EMAS DAN PERAK (sebagai pelindung nilai aset) dan harta sejati yang memiliki nilai intrinsik. 

Buku ini kami jual secara ekslusif hanya melalui website resmi penulisnya (https://rengkyyasepta.com/). Untuk melanjutkan pesanan Anda, silakan klik di sini.

SPECIAL BONUS!

Buat Anda yang langsung TAKE ACTION hari ini, kami akan segera mengirimi Anda ebook keren ini “THE GOLDEN SECRETS: 7 Alasan Mengapa Anda Harus Melek Emas” (senilai Rp.99.000) dan langsung bisa dibaca sambil menunggu paket buku KERTAS ATAU EMAS? diantar oleh ekspedisi ke rumah Anda.